J A N J I

بِسْـــــــــمِ اَللّهِ الرّحْمن الرّحيم السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ 



Dalam sebuah perjalanan, aku mengatur langkah
Dengan penuh hati-hati agar kaki tidak memijak duri
Saat aku dibuai indah dengan yang namanya ‘pertemuan’
Aku terlupa duri di hadapan, hingga kaki ini terluka memijaknya.
Tangis yang aku tahan selama itu akhirnya mengalir keluar juga
Bersama darah merah pekat.
Menanggung sakit tak terperi
Aku tersadung, jatuh. Rasa tak mampu untuk bangkit lagi.
Mana janji yang ditabur dulu? Katanya jatuh bangun kita bersama.
“Duka yang kau rasa, aku juga rasa
Bahagia yang kau damba, aku juga damba”
Ingin sekali aku tuntut janji itu.
TAPI
Aku bukan siapa-siapa yang layak buat begitu,
Mungkin tak pernah pun ada nama aku dalam kamus hidupmu
Atau aku cuma persinggahan di kala kau tak punya siapa-siapa ketika itu
Aku terasa seperti RnR,
Kau singgah bila kau penat
Dan kau teruskan perjalanan bila penat kau dah hilang.
Aku cuma ingin khabarkan
aku masih ada bila kau perlukan teman
untuk bercerita, berkongsi segala rasa.
Aku masih di sini
Masih sama seperti dulu
Masih utuh memegang janji sebagai seorang sahabat.

14 Muharram 1437H | Selasa

by LangitHitam
 

No comments:

Creative Commons License
Except where otherwise noted, content on this site is licensed under a Creative Commons Attribution-ShareAlike 3.0 Unported License.